Teori Sarasvvati #1: Anorexic

Heiya, tumblrina! Today I’m going to write something with my full ‘otoyness’! Sebenarnya saya nggak tau apa-apa tentang anorexic (males juga googlingnya da ga butuh-butuh amat). Yang saya tau anoreksia itu merupakan mindset yang berpikir kalo kuruuuuss itu bagus. Semakin kurus semakin bagus, semakin cantik. Pokoknya ga boleh ada lemaak di badan, deh! Hal lain yang saya tau tentang anoreksia adalah, beberapa temen saya di angkatan 2008 manggil saya anorexic (teman-teman antagonis).

OK, jadi bermula dari temen-temen saya (yang saya sebut di atas) yang sering ngatain saya anorexic, saya sempet mikir juga sih, apa jangan-jangan saya beneran anorexic? Saya coba bertanya-tanya ke diri saya sendiri, “kurus tuh bagus gak sih, jeng? kurus yang kerempeng gitu! bahenol sama kurus bagusan mana?” dan pertanyaan-pertanyaan lainnya untuk ngetes mindset saya tentang apakah kurus itu bagus atau nggak. Dan saya nggak bisa memungkiri bahwa yaaa kurus itu bagus sih, tapi ga kerempeng juga.

Nah lho! Apa jangan-jangan saya anorexic?

Well, setelah saya pikir ulang, saya menemukan teori ini (cailah!). Saya dulu gendut (gendut banget bahkan). Bukan berarti saya sekarang kurus, tapi dibanding pas lulus SMA dan awal masuk kuliah saya bisa bilang saya kurusan lah ya. Nah, kalo anorexic yang mau saya bahas sekarang ini adalah anorexic yang mungkin aja terjadi karena dulu pernah gendut.

Waktu saya gendut dulu, saya ngerasa pake baju apa aja jelek ntah karena lengan saya yang gede berlemak, perut buncit berlemak, paha tumpah berlemak, dagu berlipat dua, dan hal-hal lainnya. Pake baju kecilan dikit langsung terlihat seperti buntelan lemak. Belum lagi kalo saya mau beli celana, ribet banget! Harus selalu nanya ke mbak SPGnya, “mbak yang paling gede ada?” pas dicobain di fitting room, tet-tot ga cukup! Begitu saya ‘kehilangan’ beberapa kilogram, saya merasa pas pake baju saya agak keliatan bagusan dikit dan cari celana ga sesusah dulu lagi (walaupun tetep minta ukuran paling gede, tapi tetep aja ga pulang dengan tangan hampa karena celananya ga cukup).

Dari situlah saya merasa bahwa kurus itu bagus kok. Bagus dalam artian nggak susah nyari celana kali ya dan mungkin ngerasa lebih percaya diri juga karena nggak ada lemak-lemak bergelimpangan di bagian-bagian yang pasti keliatan (seperti perut, lengan dan paha).

Hal yang saya sebut di atas itulah mungkin yang mendorong orang-orang yang pernah merasakan punya badan besar merasa kalo kurus itu bagus. Makanya orang-orang yang dulu besar ini jadi semangat banget ngurusin badannya (termasuk melakukan diet-diet ketat yang nggak sesuai sama anjuran dokter yang malah akhirnya berujung di rumah sakit karena kekurangan nutrisi, poor you anyway). Pasti ada yang terlintas di pikiran mereka bahwa: “gue kurusan dikit aja udah keliatan bagusan, kalo gue tambah kurus lagi pasti gue keliatan semakin bagus, wah, gue harus kurus banget nih biar gue keliatan oke banget!”. Ya, yang namanya manusia kan ga pernah puas ya. Ngeliat dirinya kelihatan mirror-friendly dikit aja pasti pengennya lebih, bener nggak?

To be honest, saya juga pernah kok punya pikiran kaya gitu. Tapi, terimakasih untuk instruktur pilates saya, Teh Yeti yang menekankan bahwa badan saya udah pas kok, tinggal dikencengin (biar ga ada gelambir-gelambir bekas gendut) dan dibentuk aja sehingga saya nggak keterusan punya pikiran kalo saya harus lebih kurus lagi.

Jadi intinya, kalo menurut saya nih ya, kamu yang pernah merasakan punya badan gendut (atau besar atau gembrot atau apapun itu cara kamu menyebutnya), tanpa kamu sadari mungkin aja lho pikiran kita sudah ternodai (aiih) dengan mindset bahwa kurus itu bagus apalagi kalo kamu ngebandingin foto kamu yang dulu dan yang sekarang tapi, mbok ya jangan sampe ekstrim banget pengen kurusnya. Kalau emang masih merasa badan kamu kegendutan, coba deh kamu olah raga di gym terdekat siapa tau itu bukan gendut melainkan tinggal dibentuk aja biar tambah bagus. Boleh kok kalian olah raga dengan niat untuk menurunkan beberapa kilogram berat badan kamu tapi jangan lupa nanya ke instruktur di tempat gym, “badan saya udah ideal belom sih?” dia pasti mau jawab kok. Diet juga boleh selama dengan pengawasan dokter gizi atau orang-orang yang memang ngerti masalah diet dan ngerti ukuran obesitas, normal, dan terlalu kurus itu segimana. Jangan sampai malah jadi kekurusan dan kekurangan nutrisi juga ya. Dan, above all, percaya deh, cantik itu nggak harus kurus kok sebenernya. Itu semua kembali ke diri kamu sendiri, kamu percaya diri nggak sama apa yang kamu punya? Kalo kamu ngerasa PD sama apa yang kamu punya, pasti kecantikan kamu memancar dengan sendirinya kok tanpa peduli apakah kamu gendut atau kurus.

Inget kata Katy Perry: “There’s a spark in you, you just gotta ignite the light and let it shine. Just own the night like the 4th of July. Cause baby, you’re a firework. Come and show ‘em what you worth!” ^_^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s