It’s Been A While, Dear Manga…

header wordpress (24)

Sepertinya saya udah lama banget nggak peduli tentang dunia manga. Dulu saya suka banget baca komik Jepang (manga) apalagi waktu saya SD sampai SMP saya suka baca Conan, Crayon Shinchan, Taro Tanaka (yang later on saya baru tahu dikit banget orang yang tau komik ini), Sailormoon, Mari-chan (yang ballerina itu lho), Miiko, Dragon Ball, Slamdunk, banyak deh pokoknya tapi yang ngehits aja. Kemudian karena makin lama harga manga makin mahal, akhirnya saya lebih memilih untuk mullai bergeser ke novel yang walaupun lebih mahal tapi lebih tebel dan isinya tulisan semua jadi pasti butuh waktu yang lebih lama untuk namatin satu novel dibandingin namatin satu volume manga.

Seiring berkembanganya jaman, dengan semakin cepatnya kecepatan internet, dan semakin mudahnya orang-orang punya akses buka internet baca manga juga sekarang gampang banget. As simple as buka mangafox.com dan voila! kita bisa langsung pilih mau baca manga apaan for free! Hahahahaha! Hail internet! Saya juga udah lama tau tentang mangafox karena saya dulu suka baca “Hunter X Hunter” yang nggak pernah ditayangin sampai selesai di TV Indonesia. Tapi sejak lulus kuliah kayanya saya hampir sepenuhnya nggak pernah lagi baca manga kecuali “Hai! Miiko” itu pun jarang-jarang. Sampai akhirnya waktu bulan puasa kemarin tiba-tiba Naver LINE memperkenalkan aplikasi baru mereka yang bernama “LINE Webtoon” sambil nunggu buka puasa saya iseng install dan ternyata itu adalah app manga reader! Saya lihat-lihat manga yang ada tapi sepertinya nggak ada yang saya kenal yaudah saya carilah yang covernya cowok ganteng (hahaha, tetep jelalatan). Hingga akhirnya saya tertuju pada cover ini:

Nggak ganteng-ganteng amat sih cowoknya, judulnya “Noblesse” pasti berhubungan sama Noble, dan matanya merah! Pasti dia vampire!!!! (somehow saya selalu menyambungkan mata merah dan vampire karena di tiap film vampire pasti matanya merah). Karena saya suka sama vampire (oops, ga banyak orang yang tau kalo saya suka banget sama vampire) saya pun makin kepo dan saya buka manga itu! Di halaman pertama saya langsung disuguhkan sama dua nama ini:

Saya sempat berhenti sebentar karena rasa-rasanya kok ini nama orang Korea ya? Tapi saya nggak lama-lama mikirin hal itu karena gambar berikutnya adalah gambar peti mati! Yess!! Bener kan ini cerita vampire! Saya mulai baca dan menurut gue rame walaupun adek gue yang manga freak bilang, “Rame diawal aja, ah. Gue bosen bacanya.” Ceritanya tentang vampire yang udah sekian ribu tahun tidur dan ketika bangun dia udah ada di masa kini. Dia kuat, ganteng, wise, tapi gaptek! Kalo berhubungan sama gapteknya dia dan seberapa sukanya dia sama ramen itu lucuuu banget. Yang jelas ada tiga hal yang bikin saya terus baca: tokoh utamanya vampire, tokoh-tokoh lainnya keren semua, dan selalu ada joke yang sukses banget bikin ngakak. Untuk ukuran manga dengan genre action menurut saya jokesnya kocak parah! Setelah puluhan episode saya baca, saya semakin yakin manga ini beneran dibikin sama orang Korea dilihat dari joke dan tipe-tipe tokoh cowok di dalamnya. Sayangnya ternyata manga Noblesse ini belum tamat jadi saya harus nunggu episode berikutnya padahal udah nggak sabar banget tahu lanjutan ceritanya.

Karena saya nggak sabar nungguin lanjutan Noblesse, saya iseng install manga reader lainnya dan saya akhirnya fix memilih Manga Meow. Saya liat di section top manga dan saya menemukan Beelzebub.

Saya sebenernya nggak suka-suka banget sama Beelzebub tapi ngeliat cowok preman ngasuh anak setan lucu aja. Sayangnya, ntah kenapa di beberapa episode Manga Meow nggak bisa ngedownload semua gambarnya jadi ceritanya keputus-putus, kembali lah saya ke webtoon untuk nyari manga lain selain Noblesse. Dan mata saya tertumbuk pada cover ini:

Ternyata manga di atas judulnya “Dice”, dan buatan orang Korea juga! Ceritanya tentang anak SMA bernama Dongtae yang dari kecil dia di-bully sama orang tuanya, di sekolah dia juga di-bully sama temen-temennya karena dia pendek, jelek, ga lincah, bego, ga ada bagus-bagusnya lah. Later on ada anak baru di sekolahnya bernama Taebin yang berbeda 180 derajat dari dia. Si anak baru ini ganteng, tinggi, jago olah raga, pinter pula! Perfect! Tapi ternyata ada rahasia di balik kesempurnaan si anak baru itu: dia adalah dicer. Dicer adalah sebutan untuk orang yang memburu dadu special untuk menjadi lebih baik. Semakin banyak dadu yang dikumpulin, semakin banyak hal-hal di dalam dirinya yang bisa dirubah, bisa makin ganteng, makin kuat, makin pinter, dll. Dongtae akhirnya bisa dapetin dadu dan ngerubah hidupnya jadi lebih baik tapi ternyata ada konsekuensi lain setelah dia berubah. Saya nggak mau spoiler ah ntar dihajar masa lagian belom tamat juga ceritanya.

Anyway, habis saya baca “Noblesse” dan “Dice” saya baru sadar kalo sekarang udah banyak manga Korea alias manhwa bertebaran. Segitu ketinggalan jaman kah saya sampai-sampai saya baru ngeh sekarang. Yah, gimana dong, saya ini kan kadang anaknya pencitraan banget jadi yang dibaca itu novel, buku-buku pengembangan diri biar selalu terlihat kece. Maklum, cewe metropop. Hahaha. Saya nggak tau manhwa-manhwa yang lain seperti apa, tapi saya kagum sih, style manhwa exactly kaya yang Jepang tapi secara kualitas cerita nggak kalah bagus dan sisi plusnya adalah baik Dice maupun Noblesse, keduanya FULL COLOR! Asik banget baca manhwa full color kaya gitu.

Well, that’s all. Saya tau nggak penting isi postingan ini tapi nggak apa-apa lah ya, kan nggak haram. Hahahah dududud. Ciao!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s