Selamat Jalan, Tante Adnya…

Kita nggak pernah tau kapan maut menjemput kita. Bisa jadi setelah saya menuliskan tulisan ini saya meninggal, atau bahkan ketika tulisan ini belum selesai pun saya bisa saja dipanggil Tuhan, atau mungkin puluhan tahun kemudian saya baru meninggal. Kita nggak pernah tau.

Baru hari Kamis kemarin saya akhirnya ketemu lagi sama Tante Adnya setelah dua tahun saya absen ke Bali. Niat saya kebali memang untuk liburan tapi lebih dari itu, saya memang mau ketemu sama keluarganya Nanda, sahabat yang sudah seperti keluarga sendiri untuk saya. Nggak cuma Nanda yang saya anggap keluarga sendiri. Mama, papa, dan adik-adiknya Nanda pun sudah saya anggap keluarga sendiri. Betapa shocknya saya ketika hari Sabtu ternyata jadi hari terakhir saya ngobrol sama Tante Adnya, karena hari Minggu Tante Adnya ternyata dipanggil Tuhan.

Di satu sisi saya merasa sedih banget karena Tante Adnya nggak ada lagi, tapi di satu sisi saya juga merasa bersyukur karena akhirnya Tante udah nggak sakit lagi. Saya percaya seiring dengan ‘pergi’nya Tante Adnya, rasa sakit yang dirasa sama Tante karena penyakit Leukemia dari empat tahun yang lalu ikut pergi. Saya percaya Tante sekarang sudah ada di tempat yang lebih baik, sudah nggak merasa sakit lagi, dan bisa lebih bahagia di sana. Saya juga bersyukur saya sempat ketemu Tante Adnya sebelum Tante nggak ada. Hari ini Tante dimakamkan di Tabanan, sedih rasanya saya nggak bisa ada langsung di sana karena saya nggak bisa cuti, tapi saya tetep doain dari sini.

Walaupun saya nggak sering ketemu sama Tante Adnya, tapi dari sebentar kebersamaan saya dengan Tante Adnya setiap kali ketemu, saya belajar banyak hal dan above all saya merasa disayang. Seandainya saya masih sempat bilang terimakasih dan maaf sama Tante Adnya ada banyak sekali terimakasih dan maaf yang mau saya bilang. Terimakasih Tante atas semua perhatian Tante ke saya yang bukan anak kandung Tante. Terimakasih karena selalu berhasil membuat saya merasa spesial dan membuat saya merasa bagian dari keluarga. Saya masih inget dua tahun yang lalu ketika saya main ke Bali, Tante langsung meluk saya dan bilang, “Anak Tante akhirnya ke Bali juga! Kok jadi gendut, Kak?” Saya cuma bisa senyum karena saya tahu Tante nggak suka banget ngeliat saya gendut. Nanti nggak keliatan kaya model, kata Tante. Makasih Tante, karena Tante udah ngajarin saya tentang pentingnya menjaga penampilan. Kalau bukan karena Tante dan Nanda, saya pasti masih berbentuk bulat dengan rambut kribo dan nggak keliatan kaya model sama sekali. Hahaha, kesannya dangkal ya? Tapi, dengan begitu Tante ngelatih saya untuk jadi lebih percaya diri, ngelatih saya untuk merhatiin penampilan, ngelatih saya bahwa walaupun “what’s inside matter” tapi bukan berarti orang nggak ngeliat “cover”nya. Makasih Tante karena selalu nyebut saya ‘anaknya Tante’. It means a lot to me, bahagia rasanya tau kalau orang yang udah saya anggap Mama sendiri juga ngaggep saya anak. Dan, terimakasih Tante karena telah melahirkan dan membesarkan Nanda sehingga saat ini saya punya sahabat yang luar biasa. Terimakasih atas semuanya ya, Tante. Saya nggak akan seperti saya yang sekarang kalau saya nggak pernah kenal Tante. Terimakasih ya, Tante. Terimakasih atas semuanya. Maaf juga ya, Tante kalau selama ini saya belum bisa bikin Tante bangga. Saya memang nggak seberbakat dan sepinter Nanda. Tapi saya janji, saya akan terus berusaha untuk jadi lebih baik, Tante. Maafin saya baru sempet ke Bali kemarin setelah sekian lama. Maaf saya hampir nggak pernah hubungin Tante untuk sekedar tanya kabar, saya cuma titip salam lewat Nanda. Maaf saya nggak sempet ngerawat dan nemenin waktu Tante sakit, dan nggak ada di rumah sakit waktu Tante dipanggil Tuhan. Maafin saya atas semua kesalahan baik yang sengaja maupun nggak sengaja saya lakuin ya, Tante. Maaf.

Tante, Tante baik-baik di sana, ya… Tuhan sayang sama Tante, jadi Tuhan nggak mau ngeliat Tante sakit lebih lama lagi. Tante yang tenang, yang bahagia. Tante di sana pasti lebih sehat dan ceria. Tante juga nanti bisa ketemu sama Opa. Saya di sini bakalan berusaha untuk jagain Om, Nanda, dan adik-adik, jadi Tante di sana bisa tenang. Saya juga pasti selalu kirim doa untuk Tante. Kan Tante udah seperti Mama kedua untuk saya. Semoga segala amal baik Tante selama di dunia melapangkan jalan Tante di sana, ya. Titip salam untuk Mbah Yi. Selamat jalan dan sampai ketemu lagi suatu hari nanti, Tante…

Love,

Kak Ajeng

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s