Bizarre Dream #1

I’m currently at Tridaya. Waiting for my bro to do such a re-registration. There’s no internet connection here and I’m getting bored of listening some India songs from my iPod and YM-in with Banyu. So, I think it would be great to write about what I dreamt of last nite. And FYI, the dream was very bizarre!

My cat bit my head before I slept. Maybe that’s the caused of my weird dream. And eerily, I can remember the whole dream (well, maybe I forgot some part of the dream but I can remember some conversations!) without forcing my brain to remember it.

OK. Jadi, mimpinya dimulai waktu aku lagi dateng ke acara di SMP 9 Bandung (ini SMP aku lho!). Tapi, anehnya yang ada di sana bukan cuma temen-temen SMP aja (bahkan temen SMP aku cuma dikit banget yang ada di mimpi aku) ada temen-temen SMA aku juga. Banyak bangeeet. Dan, tentunya ada temen-temen deket aku: Ella, Agatha, Nanda, Syeni.

Ternyata di acara SMP 9 itu, pengisi acaranya tuh anak-anak URS (UNPAR Radio Station). Nah, ditengah-tengah acara, ntah kenapa kok jumlah orang-orangnya makin lama makin sedikit. Pertamanya temen-temen SMP aku pada ilang, nggak lama kemudian, temen-temen SMA aku juga pada ilang-ilang gitu. Sampe akhirnya, di ruangan tinggal ada aku, Babed, Nanda, Ella.

Karena makin sepi, aku jadi ngerasa bosen. Aku ajakin Babed, Nanda sama Ella jalan ke ruangan kelas sebelah yang lagi dibangun gitu. Begonya, kita main petak umpet di sana (aw, sifat childish aku keluar!). Lagi asik-asiknya main petak umpet, ada gempa kecil. Lama-lama getarannya makin kuat dan semua pintu ketutup! Booo! Tapi ternyata bukan gempa!! RUANGANNYA HIDUP!! Untungnya kita semua atletis (naoon), jadi, kita meraih apa aja yang bisa diraih, dan bergelantungan di sana biar nggak masuk ke lubang yang tiba-tiba muncul di lantai bawah. Kita bergelantungan, sampe akhirnya si ruangan itu kembali tidur.

Setelah ruangannya tidur, semua kembali seperti semula. Tangga-tangga yang tadinya pada copot, kepasang lagi. Jendela yang engselnya copot pada bener lagi. FREAK! Nanda sama Ella langsung pulang karena takut. Tinggal aku duaan sama Babed. Kita berdua ga mau pulang karena pulang dari acara ini, kita mau nonton Up 3D di BSM (alasan yang aneh). Lagi galau sama Babed gara-gara bingung mau nunggu dimana, tiba-tiba ruangan itu hidup lagi, cuy!! Langsung aku sama Babed kabur nyari tempat aman.

Akhirnya, aku sama Babed memutuskan untuk cabs ke BSM karena udah stress sama ruangan hidup tadi. Begitu sampe BSM, ntah kenapa orang-orang tuh pada diem diluar gedungnya. Ga ada yang mau masuk. Katanya sih, gedungnya bisa hidup!!! Gileee! Stress lah si Babed, akhirnya babed memutuskan duduk-duduk di luar BSM sama orang-orang yang pada pake kacamata untuk nonton 3D (karena gedung bioskopnya hidup, orang2 yang lagi nonton Up 3D jadi pada keluar sambil make kacamatanya).

Sedangkan aku? Nah! Anehnya ya, di mimpi ini aku ngerasa jadi tokoh utamanya gitu. Aku ngerasa kalo satu-satunya orang yang bisa membuat semuanya kembali normal tuh cuma aku! (cieeee!). Akhirnya, dengan rasa penasaran tinggi, aku masuk ke dalem BSM. Ketemu Telly yang lagi diangkut sama petugas medic gara-gara (katanya) didorong sama pegangan tangga yang tiba-tiba hidup! FREAK!

Aku udah mulai ikutan stress! Booo, temen-temen aku pada jadi korban! Gimana dong! Sedih, tapi marah, dan jadi berambisi untuk mengalahkan kekuatan jahat yang merasuki tubuh gedung-gedung di Bandung! Pas aku lagi merhatiin bagian dalem BSM yang udah kacau balau, tiba-tiba ada suara yang sangat aku kenal ngomong:

“Gedung-gedung di Bandung sekarang jadi jahat!”

Aku kaget, dan nengok! Ternyata… SHERINA, booooook!!!! Gyahahahahahaha! FREAK ABIS MIMPI AKU!!!

Ajeng: Iya, Sher… Temen-temen aku banyak yang jadi korban.

Sherina: Kita nggak boleh diem aja. Eh, kenalan dulu. Aku Sherina.

Ajeng: Ajeng. Sekarang kita gimana nih, Sher?

Sherina: Aku nggak tau. Yang jelas nanti aku manggung di BSM jam enam sore! Kamu nonton ya.

Ajeng: OK! Makanya, sebelum kamu konser, kita harus menemukan kekuatan jahatnya!

Sherina: Ayo kita ke atas, Jeng! Mungkin jawabannya ada di lantai atas!

Aku sama Sherina langsung cabs ke atas. Pake lift. Selama di lift, aku ngerasa ga enak. Bad feeling banget. Begitu sampe di lantai yang dimaksud Sherina, aku langsung cepet-cepet narik Sherina keluar begitu pintu lift terbuka. Bener aja! sedetik kemudian, pintu lift langsung nutup, dan orang yang baru mau keluar langsung kecepit gitu! Serem abis! Aku sama Sherina langsung shock gitu! Belom reda shocknya, eh, tiba-tiba liftnya muter kenceeeeeng bangeeeeeet! dan ilang! Sedetik kemudian muncul lagi, tapi semua orang di dalem lift udah pada ilang. FREAK!!!!

Aku sama Sherina langsung lari ngejauhin lift dan nyoba nyari clue untuk membasmi kekuatan jahat itu! Sampe akhirnya somehow kita kaya dapet wangsit untuk nyari jawabannya di…… UNPAR!!!!!! (Deket banget yaaaa! SMP 9 – BSM – UNPAR)

Pas kita mau jalan ke mobilnya Sherina, tiba-tiba ada wartawan yang nanya-nanya ke Sherina: “Sher? Gimana nih pendapat kamu? Pas kamu mau manggung, ternyata kamu harus menghadapi serangan jahat bangunan-bangunan di kota Bandung! Akankah ini mempengaruhi penjualan album Gemini di kota Bandung? Oiya! Siapa perempuan yang bareng kamu, Sher? Manajer baru kamu? Atau sahabat kamu? Atau orang asing? Siapa Sher??”. Tapi Sherina cuma jawab: “Mbak, maaf, saya buru-buru. Ada hal penting banget. Habis saya manggung, saya janji nyediain waktu untuk wawancara”. Sementara Sherina ngomong gitu ke wartawan, aku sih cuma cengar-cengir ke arah kamera. Kapan lagi masuk TV? (Gosh, bahkan di mimpi pun aku seperti orang oon).

Selama di jalan menuju UNPAR, aku sama Sherina curhat-curhat gitu. Berasa temen deket aja! Padahal baru juga kenal…

Akhirnya aku sama Sherina nyampe UNPAR. Di UNPAR, aku ke arah gedung Ekonomi. Tepat di sebelah gedung ekonomi, ada gerbang yang sebelumnya nggak pernah aku liat. Gerbangnya gede, warna item, agak sedikit berkarat. Tapi, nggak dikunci. Aku sama Sherina langsung paliat-liat dan mengangguk (kira-kira artinya: ayo kita masuk bareng-bareng!). Begitu masuk, pintu gerbangnya langsung ke kunci! Buset! Kaget abis!

Ternyata ya! Di dalem gerbang itu taman yang banyak kandang-kandang gitu. Kandangnya semua warna item.. Trus, isinya binatang-binatang aneh. Tapi, Sherina kayanya seneeeng banget! Dia bilang kalo dia sering ke sini sebelumnya. Dan dia banyak ngabisin masa kecilnya jalan-jalan di taman itu. Dia ngasi tau kalo dulu binatang dan kandangnya lebih banyak lagi. Yang di sebelah sumur itu dulu ada binatang air namanya ‘gryagul’ (bahkan aku inget namanya cuy!). Tapi, ya tamannya agak serem deh. Binatangnya tuh suka megang-megang gitu. Dan, kalo aku dipegang sama binatang itu, berasa ada kekuatan yang masuk gitu! Aneh. Udah muter-muter agak lama di sana, Sherina bilang kalo dia laper!

Akhirnya, kita balik lagi ke BSM. Mau cari makan di sana. Lagian, udah mau jam 6 sore. Berarti Sherina juga harus siap2 manggung. Jadi aja, aku sama Sherina pergi lagi k BSM. Tapi, kita nggak makan di BSMnya. Di deket BSM, ntah kenapa ada warung sushi gitu. Kecil, tapi tempatnya nyaman dan yang paling penting, setelah agak lama di sana, si warung ini nggak menunjukkan gejala-gejala akan hidup seperti bangunan-bangunan lain. Aku sama Sherina makan di sana. Lagi asik-asik makan, tiba-tiba BBnya Sherina bunyi. Sherina disuruh cepet-cepet k BSM soalnya udah harus perform.

Tepat ketika kita udah mau keluar warung, tiba-tiba pintunya ketutup! Kita nggak bisa keluar! Dan kacanya berubah jadi gelap!!! Eh, yang paling mengagetkan! Si tukang Sushinya berubah jadi GURITA!!!!!

TERUS!!!! Aku bangun…

Heu Menyebalkan. Padahal masih pengen nonton  mimpinyaa… Huhuhu. Semoga malem ini mimpiin kelanjutannya…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s