Watta Great Sunday!

Hari ini aku ngelakuin satu hal yang belom pernah aku lakuin seumur hidup aku: pergi ke gereja.

Mungkin kalo temen-temen muslim ada yang bertanya-tanya: “Serius lo, Jeng? Ke gereja?? Bukannya muslim ga boleh ke gereja??”. Mungkin perspektif aku untuk masalah yang satu ini beda sama kalian. Yang aku tau, seorang muslim itu nggak boleh memasuki tempat ibadah orang-orang kafir. Apa sih pengertian kafir? Kalo menurut yang aku baca di surat Al-Baqarah ayat 6, golongan kafir adalah orang-orang yang telah diberi peringatan atau tidak diberi peringatan, akan tetap tidak beriman. Dan buat aku, orang-orang yang percaya Tuhan dan punya Tuhan adalah orang-orang yang beriman, kafir tidak sama dengan agama-agama selain Islam. Jadi, aku boleh masuk gereja, karena gereja adalah tempat beribadah orang-orang Kristen yang beriman :).

Aku ke gereja bareng sama Nanda, Babed, Jeffry, Caroline, Stephanie, Bambang, dan temen-temen korea aku: Shin, Kevin, Kwon, dan Ssong. Di dalem gereja, aku ikut dengerin khotbahnya. Yang ngasih khotbahnya Ibu Indri Pardede.

Dan, aku sempet terkesima sama cara khotbahnya. Menarik.

Aku nggak bosen sama sekali… Malah menyimak banget! Inti dari khotbahnya (kalo nggak salah nangkep), kalo mau sukses (mendapatkan berkah yang banyak) ada 4 syaratnya:

  1. Bekerja dengan kedua tangan (jangan cuma satu tangan aja). Maksutnya di sini, kalo kerja, jangan setengah-setengah… Jangan cuma ‘sekedarnya’ tapi harus total! Kalo kita kerja cuma satu tangan hasilnya bakalan nggak total, sekedar cukup, pas-pas-an. Gimana kita bisa jadi berkat untuk orang lain kalo kita sendiri cuma bisa pas-pas-an untuk hidup kita. Selain itu, menggunakan kedua tangannya juga harus bener. Dipake ‘menggali’, ‘mencangkul’, ‘mengebor’ biar bisa nemuin ‘mata air’ yang bisa dijadiin ‘sumur’. Tangannya jangan dipake untuk dilipat di atas dada, kemudian berleha-leha dong.
  2. Melangkah dengan kaki. Untuk nyari berkah, jangan diem ditempat dong… Harus nyari di mana ‘sumber’ berkahnya itu! Usaha dong! Jangan cuma diem di tempat aja kalo emang pengen sukses!
  3. Komitmen. Diibaratin sukses atau berkah tuh adalah sebuah sumur. Untuk bikin sumur, diperluin sumber airnya bukan? Nah, setiap tempat, sumber mata airnya tuh beda-beda. Ada yang 10 meter udah keluar airnya, ada yang 30 meter baru keluar, ada yang udah 50 meter juga ternyata belom keluar juga. Tapi, pada akhirnya, kita pasti ngedapetin sumber mata airnya asal kita mau komit untuk terus menerus menggali tanpa menyerah.
  4. Motivasi. Untuk jadi berkah bagi orang lain.

Jadi gitu sih intinya. Yang bikin aku suka sama khotbah di sini adalah, pendetanya asik banget. Lucu. Inspiratif. Ada beberapa sindiran tentang anak muda sekarang yang kebanyakan pemalas dan doyan banget facebook-an. Di bagian ini, aku sama Nanda dan juga Babed langsung aja merasa kesidir.

Selain bagian itu, aku juga ngerasa kesindir, pas Bu Indri bilang kalo manusia kebanyakan cuma berencana aja. Berangan-angan, no action. Nah, aku jadi keingetan rencana aku, angan-angan aku untuk bikin novel dari jaman dulu banget. Selalu terhambat rasa malas. Dulu pernah sih, udah nulis lumayan panjang. Tapi, emang dasar aku orangnya susah komit, jadi aja, aku berhenti di tengah jalan dan nggak berlanjut lagi sampe sekarang.

Aku juga ngerasa kalo aku nggak pernah bener-bener total dalam ngelakuin banyak hal. Nggak pernah all-out (pernah sih, kalo di atas panggung, lagi main kabaret). Tapi, aku harusnya nggak cuma all-out di situ aja dong. Harusnya aku juga all-out di kuliah, all-out di semua hal yang aku kerjain.

Whuah, pokoknya, hari minggu ini banyak banget pelajaran yang aku ambil deh. Dari niat iseng (sekaligus nekat) aku sama Nanda untuk pergi ke gereja, aku bisa dapet pelajaran berharga minggu ini.

Tapi, sekalipun aku tadi seneng sama khotbahnya, bukan berarti aku bakal pindah agama, kok… 😉

Setelah mendapat pelajaran berharga di pagi hari, berlanjut dengan mendapatkan kesenangan sepanjang siang sampai sore karena aku main sama temen-temen Korea. Kita main ke BIP (alay style), di lanjut nyangkut di Hyatt untuk makan cake di cinnamons. Cheese cake nya enak mampus! Suka deh! Tapi, lebih suka sama Shin dari pada sama cheese cake! Bwehehehe…

Wah, nggak nyangka deh bisa dapet pelajaran berlebih di hari minggu. Terimakasih Tuhan 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s