Kawinan Mbak Anggie

header wordpress (8)

Hehehe, judulnya bener-bener nggak kreatif. Sepertinya kata-kata lagi ga bersahabat sama saya. Akhir-akhir ini saya sering bingung sendiri sama apa yang mau saya tulis. Nggak ngerti deh kenapa bisa gitu.

OK, back to topic!

Aneh rasanya menerima undangan nikah (walopun undangannya ga bener-bener sampe di tangan gue) atas nama Ajeng Saraswati Putri. Yang diundangnya Ajeng Saraswati Putri! Bukan Bapak Sarwadamana, ST. Bukan Ibu Sri Puji Astuti, tapi AJENG SARASWATI PUTRI!

Sebenernya, ini bukan undangan nikahan pertama buat saya sih. Sebelumnya, temen SD saya, Ruri nikahan juga. Tapi, saya nggak tau tempatnya di mana. Undangannya juga ga sampe ke saya. Trus, temen SD saya yang lainnya bernama Arini juga nikah. Tapi, yang baru saya datengin itu ini: pernikahan Mbak Anggie dan Mas Iqbal (padahal gw ga kenal sama pengantin prianya tapi sok akrab manggilnya pake ‘Mas’).

OK! Berarti ini kawinan pertama yang harus saya hadapi sendiri tanpa ada mama dan papa yang bakalan ikut masuk ke dalam ruangan. Duh, berarti harus cantik! (ga ada hubungannya!). Tapi, saya emang berniat untuk cantik nih buat hari pernikahan Mbak Anggie. Karena, seinget saya dulu, saya pernah janji ke Mbak Anggie, kalo Mbak Anggie nikah, nanti saya mau tampil beda. Hohoho.

Pagi-pagi dibangunin Mama, langsung mandi! Omaigad ga sempet luluran! Tau gitu saya luluran sebelom tidur… Ah, yaudahlah yaa! Luluran-ga luluran sama aja.. Badan saya nggak akan tiba-tiba berubah jadi kecil (naooon????). Langsuuuung mandiiii! Beres mandi, bingung. Mau ke salon dulu (cie, ajeng ke salon!) atau pake baju untuk ke nikahan dulu ya? Aduh, galau! Akhirnya saya nanya dulu ke Mama:

Ajeng: Mama, Mama, pake baju dulu atau ke salon dulu?

Mama: (sambil melihat shock ke anaknya yang masih pake handuk doang) Ya terserah. Kalo ga mau pake baju ke salon juga gapapa.

Ajeng: Beuh! maksutku, baju yang dipake ke nikahannya dipake sesudah aku pulang dari salon ataw sekarang?

Mama: Ooooh, ya setelah aja…

OK! Langsung masuk kamar, pake celana pendek + sweater FISIP UNPAR punya de adit yang ternyata kekecilan di dia. Ga nyisir. Males. Hehehe. Langsuuuuung cabs ke salon. Eh, minta duit dulu deh.. Baru jalan kaki ke salon deket rumah.

Sampe di salon di sambut sama mas-mas yang mukanya jauuuuuuhhh lebih mulus dari muka saya. Dengan senyum yang lebih menawan dari Ace Ventura. Dengan baju yang melebihi cerahnya mentari di siang hari. Saya ditanya sama mas-masnya:

Mas-mas penakluk saya, ace ventura dan mentari (MPSAVM): mau ngapain, mbak?

Ajeng: (mas yang aneh! udah jelas-jelas gue mau nyalon! masi ditanya juga!) Mau hair mask, mas (lalu saya senyum lebaaar sekali karena saya merasa tersaingi sama senyuman si mas)

MPSAVM: Oh, mau sekalian pedikur ga? Biar enak. (dia makin melebarkan senyumnya. Mungkin merasa tersaingi sama saya)

Ajeng: Hohohoho, makasih lho, mas… Tapi, nggak usah. Hehehehe (lagi-lagi memperlebar senyum karena saya sangat merasa tersaingi)

Setelah percakapan nggak penting di atas, saya langsung diantar masuk ke dalam ruang ganti baju. Selesai ganti baju, begitu saya keluar, mas-mas tadi udah nggak ada, digantikan mbak-mbak berpawakan lebih pendek dari saya dengan muka sundanya tapi, begitu senyum, senyumnya jawa sekali (bingung kan lo?).

Si mbak-mbak sunda tapi jawa itu ramaah banget. Setiap nggak sengaja saya sama dia saling ngeliat di cermin, dia pasti senyum. Saya juga senyum balik dong, biar pahala saya nambah (apeu!). Di tengah-tengah pekerjaan mbak-mbak sunda tapi jawa itu, mas-mas penakluk saya, ace ventura dan mentari tadi dateng lagi, kali ini dia menawarkan minuman. Saya bilang aja saya mau teh manis tapi nggak terlalu manis. Trus, dia pergi. Dan, nggak lama kemudian teh saya dateng.. Huehuehue, sumpah ini ga penting! Oiya, si MPSAVM sempet ngobrol dikit sama saya:

MPSAVM: Rumahnya di mana, Mbak?

Ajeng: Deket kok, di sarijadi. Tuh, tinggal naik dikit.

MPSAVM: Oiya, deket banget. Tadi habis dari rumah ataw dari gereja, Mbak?

Ajeng: Ahahaha (sudah kebal dengan pertanyaan sejenis ini, karena saya emang sering banget dikira non muslim), langsung dari rumah, kok. Hahaha…

MPSAVM: Hahaha, kirain dari gereja…

—- BB saya bunyi, ada telepon masuk: Mama —-

Ajeng: Hallo… emmm, iya, iya.. OK! sip ah! Yu mari… WA ALAIKUM SALAM

MPSAVM: (senyum ace ventura tiba-tiba hilang dari muka MPSAVM) Hehe, Mbak Muslim ya?

Ajeng: Hehe, Iya, mas….

NEXT! Setelah selesai hair mask, si Mbak-mbak sunda tapi jawa nanyain, saya mau diblow ataw dikeringin biasa? Saya bilang aja diblow. Kan saya mau ke undangan pernikahan temen saya. Diblow dong, ah. Biar OK! Hehehe

Eh, ternyata, untuk urusan ngeblow, ada mas-mas lain yang bertugas. Si mas-masi itu nanyain:

Mas-mas tukang ngeblow (MTN): Mau diblownya diapain nih, mbak?

Ajeng: Err, diapain ya, mas? Bagusnya diapain?

MTN: Mbak hari ini ada acara ngga?

Ajeng: Ada nih, mas. Kebetulan banget. Acara nikahan gitu.

MTN: OK kalo gitu! di keriting-keritingin aja ya, Mbak. Biar bagus.

Ajeng: OK. Hehehe. (pasrah)

Zing-zing-zing-zing-zing…. Zzzzttt-zzzttt-zzzttt…. (ceritanya MTN lagi asyik dengan rambut saya)

TADAAAA!! Tiba-tiba selesai!!! BOOO! GUE KAGET LIAT GUE DI KACA!!!! Manis. Hehehehe.

Selesai dari salon, langsung pulaaaaang! Siap-siap, ganti baju. Nyuri legging punya mama, dipaksa pake kalung dan gelang punya mama, Dipinjemin tas abu-abu punya mama. Pake sendal charles and keith warna item. Pake foundation, bedak, sedikit lipstik, Ooops! Pake parfum jangan lupa! Dan, cabs! Ke Secapa AD menuju nikahan Mbak Anggie!

Oiya, saya janjian sama Chio dan Tiara. Harusnya saya juga janjian sama Agatha! Tapi, makhluk satu itu mengkhianati LES PIPLETTES!!!! Sebal! Chio sebelumnya udah ngehubungin saya untuk masuk bareng ke dalem gedungnya. Dia nunggu di deket lapangan bola. Jadi, saya menghampiri Chio di deket lapangan bola di dalam secapa. Dan, Chio ganteng deh hari itu (Agatha! lo rugi banget ga dateng! Cowo yang dipasangin sama lo selama kelas CCF kemaren ganteng!!!). Akhirnya, saya sampe di depan gedungnya. Ngisi buku tamu, tepat di atas nama saya, ada nama yang sangat tidak asing: Marya + Uun. Wow, ternyata saya dateng tepat setelah Marya nyampe, padahal beberapa menit sebelumnya saya masih SMSan sama dia. Haha.

Begitu masuk, ada sosok heboh menghampiri saya dan Chio. Dan sosok itu adalah Tiara. Yayaya, lalu, ngantriiiii buat salaman sama kedua mempelai. FYI, Tiara terlihat sangat berenergi. Harap maklum, sebelum salaman, dia sudah mencoba semua makanan yang ada di dalam gedung! Buset dah! Lagi asik-asik ngantri, kok kayanya, di belakang, ada sosok yang saya kenal yaaa??? WOW!!! Ada Marya Sutimi!!! Langsung saya dengan hebringnya menghampiri Marya yang ternyata sedang bersama Mas Giri (so you guys balikan lagi? ^.^).

Akhirnya tiba waktunya untuk salaman sama Mbak Anggie! Waaaah, Mbak Anggie cantik sekali hari ituuu! Habis salaman, Mbak Anggie pesen ke saya jangan turun dari pelaminan dulu, mau foto bareng ceunah. Jadi, aja saya, Tiara, dan Chio nunggu di atas pelaminan tapi agak ke pinggir gitu. Tapi tetep, sekali bujur aseupan tetep bujur aseupan! Udah tau lagi di atas pelaminan, tetep aja ga behave! LOL.

Horeee! Foto! Foto! Tiga kali jepret lhooo! Hohoho. Jadi penasaran, ntar fotonya diupload di facebook gak yaa??? Ntar saya ditag ga ya? Kan jarang-jarang tuh saya terlihat wanita. Hahaha. Biasanya mah?? BOOOO! Mana pernah si Ajeng terlihat seperti cewe?? Hahaha.

Sambil turun dari pelaminan, saya, Chio dan Tiara ngobrol dikit. Saya lupa kita ngomongin apa. Yang jelas Tiara nanya:

Tiara: Abis ini kalian mau ngapain?

Chio: err, blablabla (saya gataw Chio ngomong apa karena saya lagi ngelamun)

Ajeng: (tiba-tiba nyeletuk) Nikah!

Tiara: Huwaa? Lo mau nikah sama Chio, Jeng??? Hahaha.

Ajeng: (Cuma bisa panik sambil ketawa-ketawa. Duh, nih penyakit doyan ngelamun sepertinya kudu diilangin deh!)

Habis itu, Tiara langsung cabs! Dasar kauu! Huehuehue. Saya sama Chio berburu makanan. Tapi, udah pada banyak yang habis. Soalnya kita emang datengnya kesiangan sih ya. Jadi gimana dong? Sasaran pertama zuppa zuppa!!! Nyam nyam nyam. Ga lama kemudian, Deci dateeeng!!!! Dia ikut makan zuppa zuppa dulu, baru kemudian salaman. Habis itu, saya diambilin minum sama Chio. Saya nggak tau itu minuman apa. Tapi, yang jelas enak! Hehehehe. Setelah itu, lanjut es krim!!! Slurp slurp! Udah, deh… Hehehe. Habis itu, kita bertiga pulang. Hohoho.

Cuma ya… Setelah itu saya jadi kepikiran. Berarti nanti Mbak Anggie bakalan susah dong untuk main sama kita-kita. Biar gimana juga kan, Mbak Anggie udah punya suami. Jadi, sedih nih, keinget setaun yang lalu, waktu masih sekelas di La Classe de La Salle 4. Dikatain Les Pipplettes sama bu Jejen. Setelah kelasnya punah, masih tetep suka ngajakin main bareng… Sekarang salah satu anggota les pipplettesnya udah punya suami aja! Buset dah! Siapa yang selanjutnya menyusul???? Huehuehue.

Selain hal diatas, saya juga jadi kepikiran.. Kepikiran nikah! Hahahaha. Duh, pengen nikah deh. Huehuehue.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s